Return to site

15 Alasan Mengapa Perlu e-Learning

· e-Learning Indonesia

Siswa ingin belajar online karena berbagai alasan. Foundation for Blended and Online Learning (2017) menerbitkan laporan tentang mengapa siswa memilih sekolah blended dan online. Penulis laporan menggunakan survei, kelompok fokus, dan wawancara dengan siswa, bersama dengan data lain untuk membuat laporan. Laporan tersebut mengidentifikasi tiga alasan umum siswa mengejar pembelajaran online dan blended learning:

  • Akademisi
  • Kesehatan dan keselamatan sosial-emosional
  • Kepentingan dan keadaan hidup.

Siswa yang memungkinan untuk mengikuti blended dan online learning:

  • Pelajar penuh waktu – mengambil semua kursus mereka secara virtual;
  • Pelajar paruh waktu – menambahkan kursus online ke apa yang mereka ambil di sekolah; atau

Tujuan akhir siswa untuk menyelesaikan pembelajaran memengaruhi pilihan mereka. Perhatian terhadap motivasi siswa untuk mendaftar di kursus online pada akhirnya bisa sangat membantu menuju kesuksesan. Siswa yang berhasil umumnya ketika ada keinginan yang tulus untuk berhasil. Yaitu, dengan memiliki niat seperti “jika saya lulus kursus ini, saya akan mencapai tujuan kelulusan, penerimaan ke perguruan tinggi tertentu, pekerjaan yang diinginkan, dll” Sebaliknya, siswa cenderung gagal dalam kursus online jika motivasinya kecil; yaitu, guru/orang tua saya membuat saya mengambil kursus ini; Saya tidak membutuhkan nilai ini untuk lulus; tidak masalah jika saya lulus atau gagal, jadi siapa yang peduli?

Dari sudut pandang siswa, pembelajaran online lebih menarik karena:

  1. Dipersonalisasi untuk kebutuhan dan tujuan pembelajaran. Ketika siswa memilih kursus mereka, mereka mengambil kepemilikan yang lebih besar.
  2. Fleksibel sehingga dapat mencoba berbagai cara untuk belajar. Pembelajaran online memungkinkan penjadwalan untuk mengakomodasi keadaan kesehatan, atletik, pekerjaan, dan keluarga.
  3. Interaktif dan menarik. Siswa bertemu orang-orang di luar komunitas mereka di lingkungan yang aman, dan multimedia yang digunakan dalam pembelajaran online menyediakan cara belajar yang berbeda.
  4. Relevan dengan kehidupan yang ingin di jalani. Siswa mendapatkan lebih banyak pengalaman menggunakan alat teknologi abad ke-21 yang digunakan di perguruan tinggi dan di tempat kerja yang sudah digunakan di negara maju sebelumnya.
  5. Siswa dapat bergerak lebih cepat atau lebih lambat melalui tugas dan melacak kemajuan mereka sendiri menuju tujuan mereka.
  6. Terus-menerus diinformasikan oleh berbagai cara untuk menunjukkan dan mengukur kemajuan pelajar. Teknologi pendidikan dapat mengukur dan berbagi kemajuan siswa dengan cepat.
  7. Kolaborasi dengan fakultas, teman sebaya, dan lain-lain, tidak terbatas oleh kedekatan. Siswa dapat mengakses materi dan sumber belajar, termasuk pakar lokal dan nasional, cukup dengan menggunakan alat komunikasi online.
  8. Responsif dan suportif ketika membutuhkan bantuan ekstra. Berkomunikasi di luar hari sekolah biasa didukung dengan belajar online. Banyak siswa dan pengajar melaporkan bahwa mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk berinteraksi secara online daripada di kelas tatap muka.
  9. Menantang tetapi dapat dicapai, dengan peluang untuk menjadi ahli di bidang yang diminati. Pembelajaran online memperkuat keterampilan belajar seumur hidup dan mempromosikan literasi informasi dan keterampilan komunikasi serta keterampilan berpikir dan memecahkan masalah.
  10. Pembelajaran online dapat mengarahkan bakat dari beberapa pendidik yang paling terampil ke populasi yang paling kurang terlayani.
All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OK